Tuhan dalam pandangan Jawa

Tuhan adalah “Sangkan Paraning Dumadi“. IA adalah sang Sangkan sekaligus sang Paran, karena itu juga disebut Sang Hyang Sangkan Paran. Ia hanya satu, tanpa kembaran, dalam bahasa Jawa dikatakan Pangeran iku mung sajuga, tan kinembari . Orang Jawa biasa menyebut “Pangeran” artinya raja, sama dengan pengertian “Ida Ratu” di Bali. Masyarakat tradisional sering mengartikan “Pangeran” dengan “kirata basa”. Katanya pangeran berasal dari kata “pangengeran”, yang artinya “tempat bernaung atau berlindung”, yang di Bali disebut “sweca”.
 

Sedang wujudNYA tak tergambarkan, karena pikiran tak mampu mencapaiNYA dan kata kata tak dapat menerangkanNYA. Didefinisikan pun tidak mungkin, sebab kata-kata hanyalah produk pikiran hingga tak dapat digunakan untuk menggambarkan kebenaranNYA. Karena itu orang Jawa menyebutnya “tan kena kinaya ngapa” ( tak dapat disepertikan). Artinya sama dengan sebutan “Acintya” dalam ajaran Hindu. Terhadap Tuhan, manusia hanya bisa memberikan sebutan sehubungan dengan perananNYA. Karena itu kepada NYA diberikan banyak sebutan, misalnya: Baca lebih lanjut

SAMPURNANING LELAKUNING MANUNGSA MANEMBAH ING NGARSANING GUSTI KANG MAHAKUASA

Aja lali merga iki sayekti
Bèn bisa waluya tumekèhing sejati
Amung siji bèn isa ngerti
Saya tuwa dadiné mukti
Liya-liya aja dipercaya
Amarga dudu ana
Sing ana amung sira
Lelana ngudi waluya
Kabèh mau wéké sapa
Kandha-kandha aja dipercaya
Amung sira sing ngerti
Biyèn ana apa
Saiki wis ngerti amerga dudu kuwi
Ayo diayati bèn dadi siji
Kabèh ngabekti bèn aja lali
Mung saiki sira ngerti aja lali
Mujudké pisowanan sejati
Aku luhur putra sejati
Nggawé isèn-isèn ning dadi siji
Wurung ra wurung padha bali
Niscaya bakal wedi
Bèn sira ora wedi amung sejati
Dhuk ing uni sira wis ngerti
Bali sowang-sowang ana lati
Jingga suwala aja dimangerti
Amung rasa isa sejati
Jak bèn wani nata sejati
Iku waluya merga ngerti
Sing dadi ngabekti sing nggawa siji
Bukti ana mburi
Apa sapa kudu ngerti
Amerga dudu kuwi sing penting ngabekti
Iya ngono ning aja ngono
Lho apa sapa mung waè ngerti
Dadi siji iku muktiè
Liya ana coba rungokna
Sapa sing sida mukti iya percaya
Bagus dudu rupa jané sapa
Wis sing mahakuasa iku sapa
Amung sira sing pirsa merga percaya
Ana loro iku sapa
Iku dudu sapa-sapa Baca lebih lanjut

SUWUNG AWANG – AWUNG AWUNG

Sebuah inti atom sebesar bola golf memiliki kulit atom 1 kilometer jauhnya, kulit kedua 4 km dan kulit ketiga 9 km. Maka jagat ini lebih banyak suwungnya. Suwung awang awung awung adalah keadaan tanpa ada apa-apa, materi=nol + enerji=0. Diameter jagat kita katanya mencapai 100 milyar tahun cahaya = 100 milyar x 300,000 km/detik x 365 hari x 24 jam x 60 menit x 60 detik = itung sendiri. Ada yang menghitung bahwa kepadatan (density) masa jagat adalah satu per 10 pangkat 26 kg/m3. dalam sebuah kotak sejuta km x sejuta km x sejuta km cuma ada 1 kg materi kira-kira sekepal logam. Logam inipun mengandung suwung dan jika kita remas barangkali tinggal sebiji kedele. Jagat menjadi sebuah ruang yang didominasi SUWUNG AWANG AWUNG-AWUNG.

Apakah gerangan SUWUNG itu  ? SUWUNG tak ada penciptanya dan tak ada penyebabnya. SUWUNG sudah ada sebelum ada eksistensi. SUWUNG itu tanpa awal tanpa akhir. Diluar batas jagat yang ada adalah SUWUNG. SUWUNG ada didalam jagat. SUWUNG ada didalam setiap materi. Sejak kita masih berupa sel sampai dut (mati) sampai menjadi tulang belulang, kita tak pernah berpisah dari SUWUNG. SUWUNG ada dimana-mana = omnipresent = MAHA ADA.

SUWUNG adalah maha besar karena Baca lebih lanjut